Polisi Kabulkan Penangguhan Penahanan Mayjen(Purn) TNI Soenarko

Gebraknews.co.id, Jakarta – Kepolisian Negara Republik Indonesia (Polri) tidak memberikan syarat khusus dalam penangguhan penahanan Mantan Danjen Kopassus Mayjen (Purn) TNI Soenarko, yang telah dikabulkan pada Jumat (21/6/2019).

Kepala Biro Penerangan Masyarakat Polri Brigjen (Pol) Dedi Prasetyo mengatakan, Soenarko berjanji kooperatif jika dipanggil kembali untuk dimintai keterangan. “Sementara belum ada.
Sewaktu-waktu dipanggil akan kooperatif sesuai surat permohonan penangguhananya,” tutur Mantan Wakapolda Kalteng. Minggu (23/6/2019).

Muat Lebih

Soenarko telah ditetapkan sebagai tersangka kepemilikan senjata api ilegal sejak Mei 2019 dan sebelumnya ditahan di Rutan POM Guntur, Jakarta Selatan.

Penangguhan penahanan Soenarko dikabulkan dengan penjamin yang terdiri dari Panglima TNI Marsekal TNI Hadi Tjahjanto dan Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman Luhut Binsar Pandjaitan.

Polri mengabulkan penangguhan tersebut karena Soenarko dinilai kooperatif selama pemeriksaan.

Selain itu, menurut keterangan polisi, Soenarko telah berjanji tidak akan mengulangi perbuatannya, tidak menghilangkan barang bukti, dan tidak akan melarikan diri.(tbr)

Pos terkait